HomePERKAYUAN: Kemenlu Klaim RI Negara Pertama yang Raih Lisensi FLEGT

Jakarta, 15 November 2016

 


 

 

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia menjadi negara pertama dan baru satu-satunya di dunia yang memperoleh Lisensi Forest Law Enforcement, Governance, and Trade (FLEGT) dari Uni Eropa.

Melalui siaran tertulis Kementerian Luar Negeri, Selasa (15/11/2016), lisensi ini akan membuat produk kayu dan turunannya asal Indonesia yang masuk ke UE akan memperoleh perlakuan green lane yang berarti tidak perlu lagi melalui proses due-diligence (uji tuntas).

Hal ini merupakan pengakuan internasional terhadap legalitas kayu Indonesia yang telah menerapkan sistem verifikasi legalitas kayu (SVLK). SVLK adalah sistem perdagangan kayu dengan memperhatikan prinsip legalitas, traceability, dan sustainability yang melibatkan multistakeholder dalam penyusunannya.

Pemberlakuan FLEGT License ini diharapkan akan meningkatkan daya saing dan kredibilitas kayu asal Indonesia. Capaian ini juga menunjukkan Indonesia sebagai pemain penting dalam upaya memberantas pembalakan liar, perdagangan kayu ilegal, serta menjaga kelestarian hutan.

FLEGT License merupakan hasil dari perjanjian FLEGT Voluntary Partnership Agreement (FLEGT VPA) yang ditandatangani pada tanggal 30 September 2013 dan berlaku sejak 1 Mei 2014.

Indonesia meratifikasi FLEGT VPA melalui Peraturan Presiden No. 21/2014 dan Parlemen Uni Eropa pada Maret 2014. Pencapaian kesepakatan tersebut diperoleh melalui proses perundingan yang panjang sejak 2007.

Dalam menyambut peluncuran eskpor perdana produk kayu olahan berlisensi FLEGT, pengusaha Indonesia yang dikoordinir oleh APKINDO (Asosiasi Panel Kayu Indonesia) telah mengirimkan kayu bersertifikasi FLEGT ke Belgia dan Inggris pada 15 November 2016. Pengiriman perdana dikonsentrasikan melalui pelabuhan Tanjung Priok.


indopos.co.id – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan terus memperjuangkan pengakuan sertifikat legalitas kayu (S-LK) yang diterbitkan berdasarkan Sistem Verifikasi Legalitas Kayu (SVLK). Adapun sertifikasi tersebut akan diakui sebagai lisensi FLEGT (Forest Law Enforcement, Governance and Trade) oleh Uni Eropa.

Momen ini menjadi peluang besar bagi Indonesia untuk mendominasi pasar produk kayu tropis untuk diekspor ke pasar Eropa. ”Dengan pengakuan itu, produk kayu Indonesia tak perlu lagi melewati prosedur uji tuntas yang akan memakan waktu dan biaya untuk masuk pasar Eropa,” ungkap Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari KLHK Putera Parthama di Indonesia International Furniture Expo (IFEX) 2016 di Jakarta.

Saat ini, Indonesia menguasai sekitar 40 persen pangsa pasar kayu tropis di Eropa. Sejak Januari 2013-Desember 2015, jumlah ekspor kayu Indonesia ke Uni Eropa pun meningkat. Yakni, mencapai USD 211,9 juta atau 9,23 persen dari total yang mencapai USD 22,5 miliar.

Sebelumnya, pengakuan SLK sebagai lisensi FLEGT sempat terhambat dengan terbitnya Permen Perdagangan No.89 Tahun 2015. Yakni, berkenaan tentang pengecualian produk-produk furnitur dari kewajiban SVLK. ”Padahal ini mampu mengawasi produk kayu dari hulu ke hilir,” tutur Putera.

Pihaknya menyatakan bahwa Permendag tersebut sedang dalam tahap evaluasi, antara KLHK, Kemendag, dan Kementerian Perindustrian. ”Kami terus lakukan komunikasi intensif dan berharap bisa segera direvisi,” tambahnya. (lus/sof)

- See more at: http://www.indopos.co.id/2016/03/saatnya-mebel-ri-kuasai-pasar-eropa.html#sthash.h0x70vlT.dpuf

indopos.co.id – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan terus memperjuangkan pengakuan sertifikat legalitas kayu (S-LK) yang diterbitkan berdasarkan Sistem Verifikasi Legalitas Kayu (SVLK). Adapun sertifikasi tersebut akan diakui sebagai lisensi FLEGT (Forest Law Enforcement, Governance and Trade) oleh Uni Eropa.

Momen ini menjadi peluang besar bagi Indonesia untuk mendominasi pasar produk kayu tropis untuk diekspor ke pasar Eropa. ”Dengan pengakuan itu, produk kayu Indonesia tak perlu lagi melewati prosedur uji tuntas yang akan memakan waktu dan biaya untuk masuk pasar Eropa,” ungkap Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari KLHK Putera Parthama di Indonesia International Furniture Expo (IFEX) 2016 di Jakarta.

Saat ini, Indonesia menguasai sekitar 40 persen pangsa pasar kayu tropis di Eropa. Sejak Januari 2013-Desember 2015, jumlah ekspor kayu Indonesia ke Uni Eropa pun meningkat. Yakni, mencapai USD 211,9 juta atau 9,23 persen dari total yang mencapai USD 22,5 miliar.

Sebelumnya, pengakuan SLK sebagai lisensi FLEGT sempat terhambat dengan terbitnya Permen Perdagangan No.89 Tahun 2015. Yakni, berkenaan tentang pengecualian produk-produk furnitur dari kewajiban SVLK. ”Padahal ini mampu mengawasi produk kayu dari hulu ke hilir,” tutur Putera.

Pihaknya menyatakan bahwa Permendag tersebut sedang dalam tahap evaluasi, antara KLHK, Kemendag, dan Kementerian Perindustrian. ”Kami terus lakukan komunikasi intensif dan berharap bisa segera direvisi,” tambahnya. (lus/sof)

- See more at: http://www.indopos.co.id/2016/03/saatnya-mebel-ri-kuasai-pasar-eropa.html#sthash.h0x70vlT.dpuf

indopos.co.id – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan terus memperjuangkan pengakuan sertifikat legalitas kayu (S-LK) yang diterbitkan berdasarkan Sistem Verifikasi Legalitas Kayu (SVLK). Adapun sertifikasi tersebut akan diakui sebagai lisensi FLEGT (Forest Law Enforcement, Governance and Trade) oleh Uni Eropa.

Momen ini menjadi peluang besar bagi Indonesia untuk mendominasi pasar produk kayu tropis untuk diekspor ke pasar Eropa. ”Dengan pengakuan itu, produk kayu Indonesia tak perlu lagi melewati prosedur uji tuntas yang akan memakan waktu dan biaya untuk masuk pasar Eropa,” ungkap Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari KLHK Putera Parthama di Indonesia International Furniture Expo (IFEX) 2016 di Jakarta.

Saat ini, Indonesia menguasai sekitar 40 persen pangsa pasar kayu tropis di Eropa. Sejak Januari 2013-Desember 2015, jumlah ekspor kayu Indonesia ke Uni Eropa pun meningkat. Yakni, mencapai USD 211,9 juta atau 9,23 persen dari total yang mencapai USD 22,5 miliar.

Sebelumnya, pengakuan SLK sebagai lisensi FLEGT sempat terhambat dengan terbitnya Permen Perdagangan No.89 Tahun 2015. Yakni, berkenaan tentang pengecualian produk-produk furnitur dari kewajiban SVLK. ”Padahal ini mampu mengawasi produk kayu dari hulu ke hilir,” tutur Putera.

Pihaknya menyatakan bahwa Permendag tersebut sedang dalam tahap evaluasi, antara KLHK, Kemendag, dan Kementerian Perindustrian. ”Kami terus lakukan komunikasi intensif dan berharap bisa segera direvisi,” tambahnya. (lus/sof)

- See more at: http://www.indopos.co.id/2016/03/saatnya-mebel-ri-kuasai-pasar-eropa.html#sthash.h0x70vlT.dpuf
Sumber : http://industri.bisnis.com/read/20161115/257/602904/perkayuan-kemenlu-klaim-ri-negara-pertama-yang-raih-lisensi-flegt - 15 November 2016
 
 
 
advertising 8